Categories: Daily Inspiration

Temen-temen pernah ngerasa kecewa gak saat jualan apapun itu.. trs ditolak???
Gimana rasanya? “Sakitnya tuh di sini yaa ”

Tapi tenang kawan.. kini kita awali dari niat kita berjualan itu utk apa.. Saya pengalaman jualan sejak umur 8 tahun. Artinya udah 15 tahun pengalaman saya berjualan sampai usia saya 23 tahun saat ini. Jauh sebelum munculnya training training bisnis yang ada sekarang. Saya jualan hanya karena bantu ibu saya. Kalau saya gak bantu jualan, mungkin kami sekeluarga pada saat itu ga bisa makan.

Awalnya terpaksa, lama lama biasa.
Dulu waktu kecil, seringkali banyak anak seusia saya yang mengejek saya saat saya berjualan kue keliling kampung, di Belitung.
Rasa malu, kesal, kecewa, semua hanya terpendam dalam hati saya. Saya sadar betul, saya tak terlahir sebagai anak orang kaya yang ada segalanya.
Untuk membeli buku sekolah, baju sekolah, ibu saya harus mengumpulkan receh hasil keuntungan penjualan. Kadang, ketika kue yang saya jual gak habis, kami hanya makan kue itu saja.
Pernah pada saat saya kelas 4 apa 5 SD. Di saat Idul Adha, kami sekeluarga benar benar tak ada uang.

Namun kami tak pernah meminta minta sekalipun pada saudara sendiri. Dan waktu itu ibu saya sedang sakit.
Akhirnya karena saya lapar, di rumah tak ada makanan. Saya hanya memasak nasi, alhamdulillah ada tersisa sedikit beras di dapur. Lalu saya berjalan di sekitar rumah kontrakan kami yg memang becek sekali. Di sana ada beberapa kangkung liar. Akhirnya saya petik kangkung itu. Saya kumpulkan dan saya masak. Sayangnya pada saat itu saya belum tahu gimana masak kangkung. Alhasil saya tambahkan saja garam dan gula. Haha berasa oralit deh itu kangkungnya.

Sedih? Iya. Mungkin sudara terdekat saya pun tak pernah tahu betapa menderitanya saya pada waktu kecil. Berbekal presetasi yang rangking 1 terus semasa SD, saya sekolah dgn 2 beasiswa. Beasiswa kurang mampu dan beasiswa prestasi. Jaman dulu.

Di sekolah jualan. Sebelum ke sekolah jualan. Pulang sekolah jualan. Bahkan hari minggu pun tetep jualan.
Sering ditolak dan ga ada yg mau beli jualan saya. (Tapi kalo yg uda ngerasain kue buatan ibu saya sih dijamin ketagihan, ENAK BGT) wink emoticon
Lama-lama saya kebal dan cuek Dgn penolakan. Saya pikir, kalo orang beli alhamdulillah. Kalo gak beli? Ya gpp. Saya niatkan saya mau bantu orang yang lagi laper dan pengen makan kue saja. Hihihi pikiran anak SD.
Oleh karena itu, saya akan share pengalaman ini dan saya aplikasikan di Grup Reseller Kangen Water, bisnis saya sekarang.

Saya membentuk grup di whats app.. Grup Reseller Kangen Water untuk membantu temen-temen.
Jd kita jualan ga cm sekedar nyari keuntungan. Tp ada visi dibalik itu.
Visinya : “Jualan utk berbagi manfaat supaya lebih sehat sbg salah satu bekal menuju akhirat”
So, ketika niat kita sebetulnya ingin “membantu dan berbagi” ketika ada penolakan ga akan sesakit dulunya.
So, yuk perbaiki niat, luruskan niat.
Ada yg ingin berpendapat?

Spread the Word, like or share this page, your friends will also love it and thanks for it.

Tags:
Posted on Mar 19, 2015

About the Author

An extra ordinary woman, the Future Great Wife and Super Mom, comes from Belitung Island and stay in Bandung Indonesia :) Public Speaking Lover, always learning, sharing, growing, and blowing :)

Facebook Comments

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked by *.

Your Rating:
0 1 2 3 4 5

Categories

Contact Info

 NovrisaCha@yahoo.co.id

Top