Mulai dari yang Kecil, Mulai dari Kecil

Hidup ini selalu berproses dan terus bertumbuh. Setelah sedih, selalu ada bahagia dan hikmah. Allah tak pernah janjikan hidup selalu indah, tapi Allah berikan solusi di setiap masalah.
Categories: Daily Inspiration

Assalamualaikum teman-teman :)
Hari ini hari pertama puasa yah :)
Ada juga yang hari kedua, tapi itu ngga masalah yang penting kita berpuasa dan kita semua bersaudara hehe :)

Baik, pagi ini saya mau sharing sama temen-temen semuanya..

“Mulai dari yang Kecil, Mulai dari Kecil”

Dulu ketika saya kelas 3 SD, saya sudah mulai berbisnis, hehe
Bisnis apa itu?
Mulai dari jualan buah jambu keliling kampung, jualan asinan buah kedondong, rujak, jualan kue di sekolah dan keliling kampung juga sebelum sampai sepulang sekolah, hingga membantu Ibu saya berjualan di pasar.
Semua dimulai pada saat saya kelas 3 SD. Usia pada waktu itu sekitar 8-9 tahun.
Di saat anak-anak lain tengah asyik bermain, saya jualan..

Semua itu saya lakukan demi membantu ekonomi keluarga. Pada waktu itu, ayah saya tengah mengalami kebangkrutan, ditipu oleh temannya, uang untuk proyek dibawa kabur dan tinggallah kami yang menanggung hutang-hutangnya. Ayah saya bukan karyawan, bukan pegawai, bukan pula bos besar. Beliau hanya seorang kontraktor Listrik, dulunya.

My Family :)

My Family :)

Sejak itulah, saya belajar hidup mandiri. Belajar cari uang. Terkadang, ibu saya ngga masak sebelum saya pulang sekolah karena menunggu uang hasil jualan dulu.

Pukul 3 dini hari, Ibu sudah bangun membuat berbagai macam kue seperti kue donat, risol, pastel, bolu kukus, kue lumpang, empek-empek.. Bahkan biasanya dari malam beliau sudah membuat kue. Selain itu, saya pun jualan kerupuk, titipan sodara. Alhasil saya di sekolah seperti kantin berjalan.

Sebelum sekolah, sekitar jam setengah 6 pagi, saya jualan dulu keliling kampung sembari berteriak nyaring, “kue-kue….” Sambil nyebutin nama kue nya satu persatu. Kalo ada yang lewat, saya tawarin, “bu, mau kue nya bu.. pak, mau kuenya pak..” Kalo ada rumah pun saya tawarin kue.

Lalu, ketika berangkat sekolah, Di sepeda hijau saya waktu SD penuh dengan jualan. Di keranjang ada termos es, karena saya jualan es. Di kiri kanan tangan sepeda ada kue-kue diselipin kerupuk-kerupuk yang sudah terbungkus rapih. pada saat jam istirahat, tak ada kesempatan bagi saya untuk bermain ataupun jajan, saya jualan. Alhamdulillah laku meski kadang ada waktunya sepi.

Kalau jualan ngga habis, yang beli cuma sedikit, saya makan aja itu kue-kue nya atau kadang saya jualan lagi keliling kampung di sekitar rumah. Kalau hari minggu atau hari libur biasanya ibu saya memasak lauk dan saya pun menjual lauk tersebut keliling kampung, bahkan kadang ke tempat yang agak jauh dengan sepeda hijau saya waktu itu..

Semua dilakukan tanpa lelah, tanpa menyerah demi sesuap nasi.
Sebagai anak sulung yang mempunyai 2 adik pada waktu itu, siapa lagi yang akan membantu Ibu di rumah sementara adik-adik masih kecil. Ayah pun waktu itu tengah depresi berat jadi tak banyak yang bisa beliau lakukan. Sedikit-sedikit adalah membantu kami membuat rujak, membeli buah dan mengupas buah.

Hingga lulus SD, saya masih melakoni hal tersebut. Di SMP, jualan agak mulai tertutup, jualan kuenya diem-diem masukin ke tas. Lalu, saya jualan aksesoris milik sodara, yang saya mengambil sedikit laba dari jualan tersebut.

Pada waktu SMA pun saya masih jualan kue secara diam-diam masukin ke tas, nanti teman-teman di kelas yang beli. hehe.. Alhamdulillah sampai sekarang teman-teman SMA saya masih ingat dengan risol jualan saya. Sampai buka puasa tahun kemaren pun ada temen yang bilang, “Cha, kangen deh sama risol bikinan ibu kamu,” hehe.. Sampai terharu saya inget hidup saya dulunya.

Dari dulu, saya ke sekolah selalu naik sepeda, bahkan sampai SMA saya masih naik sepeda di saat teman-teman lain sudah naik sepeda motor.

Alhamdulillah pada saat saya naik kelas 3 SMA, ekonomi keluarga kami membaik. Usaha ayah saya mulai meningkat, hingga akhirnya kami bisa punya sepeda motor dan saya pun bisa berkuliah..

Pada saat berkuliah ini pun tak serta merta mulus. Ada banyak pertimbangan.
Guru menyarankan saya untuk ikut Tes SMB Telkom pada waktu itu, sebelum Ujian Nasional pun akhirnya saya telah keterima di Telkom.

Meski kedua orang tua mendukung, namun saya masih berpikir panjang.
Kuliah di sana itu tiap semesternya harus bayar 5 juta, belum lagi untuk uang kostan, uang makan bulanan dan belum lagi tambahan biaya lainnya. Nah waktu ada SNMPTN, saya pun nyoba ikut.

Kalo temen-temen lain mau SNMPTN mereka sampai Bimbel dengan menghabiskan uang berjuta-juta, pada waktu itu saya nggak ikut bimbel. Hanya beberapa kali belajar, minta ajarin sama temen gimana caranya ngerjain soal SNMPTN, akhirnya di antara 2 pilihan UNPAD dan UPI, saya pun keterima di UPI jurusan MANAJEMEN PEMASARAN PARIWISATA. Senangnya bukan main, ALHAMDULILLAH :)

MPP - UPI

MPP – UPI

Saya pun memilih untuk masuk UPI saja, karena negri dan biaya nya lebih murah, ingin meringankan beban orang tua meskipun saya tahu orang tua ngga akan merasa terbebani.

Lalu pada semester 3, saya mengajukan beasiswa ke Dinas Pendidikan Kabupaten Belitung, ALHAMDULILLAH akhirnya saya lolos dan mendapatkan beasiswa 10 juta rupiah per tahunnya, ALHAMDULILLAH BANGETTTT :)

Selama kuliah pun bukan berarti saya berhenti berjualan.
kebetulan di Bandung, barang-barang masih murah. Saya pun berbisnis bersama partner, Ibu saya.
Saya belanja di sini, seperti baju, celana kerudung, mukenah, tas dan sebagainya, saya kirim ke Belitung dan Ibu saya yang menjualnya. hehe (sekarang kebalik posisinya)

Selain itu, saya pun jualan pulsa pada semester4 atau 5 hingga sekarang.
Cuma kalo jualan pulsa sekarang hanya untuk orang terdekat saja karena sudah ngga kuliah jadi jarang ketemu teman-teman sekelas pelanggan pulsa dulunya.hehe

Nah, baru beberapa hari ini saya jualan TIKET PESAWAT :)
Boleh nih yang mau mudik, mau liburan, pesen tiket pesawat nya ke saya aja.
Saya kasih harga terndah pada saat di cek. Ada banyak maskapai penerbangannya, mulai dari domestik hingga mancanegara.
Sebenarnya ada paket wisata nya juga, tapi belum saya publish karena fokusin di satu ini dulu.

Lalu saya pun menjadi distributor sebuah produk kesehatan yang bisa menurunkan serta menaikkan berat badan.. Nah ini juga belum di publish karena saya lagi make produknya dulu. kalo saya sudah berhasil, baru go public agar bisa menjadi contoh untuk customer :)

Saya belum akan berbicara kalo belum ada buktinya.
Alhamdulillah sedikit demi sedikit ada kemajuan. :)

Semuanya saya mulai dari yang kecil, mulai dari saya masih kecil.
Hidup ini penuh perjuangan. Siapa yang menyerah, dia akan tertinggal.
Siapa yang malas, ngga akan pernah maju.

Hidup ini selalu berproses dan terus bertumbuh.
Setelah sedih, selalu ada bahagia dan hikmah.
Allah tak pernah janjikan hidup selalu indah, tapi Allah berikan solusi di setiap masalah
.

Kita diberikan kebahagiaan, agar kita pandai bersyukur.
Kita diberikan kesusahan, agar kita pantang menyerah, terus berusaha.
Tangis tak kan mengikis hidup, tawa juga tak selamanya.

Yang pasti adalah kita harus terus berusaha dan beribahda kepada-Nya.
Agar sesuatu yang kita mulai dari yang kecil, kelak akan menjadi besar.

Sukses Akhirat, Sukses Dunia,
Salam SUKSES MULIA :)

Keep Learning, Sharing and Growing :D

Salam, @NovrisaCha

Spread the Word, like or share this page, your friends will also love it and thanks for it.

Posted on Jul 9, 2013

About the Author

An extra ordinary woman, the Future Great Wife and Super Mom, comes from Belitung Island and stay in Bandung Indonesia :) Public Speaking Lover, always learning, sharing, growing, and blowing :)

12 Responses to “Mulai dari yang Kecil, Mulai dari Kecil”
Read them below or add one

  1. Rahmaniyar says:

    Waah, keren Cha, belajar dari Icha. Makasih udah berbagi cerita inspiratif ya. :)

  2. Oddie says:

    Waduh, inspiratif sekali!
    Saya melupakan segala teknik penulisan karena larut dalam cerita. Itu lebih penting.
    Mbak Icha punya modal ‘bercerita’ yang kuat.
    Semoga sukses jadi Public Speaker karena modal itu.

    Thanks for sharing :)

  3. briliagung says:

    Nyampe hati…
    Mengingatkan juga saat diriku dulu masih kuliah di Bali :)

  4. nia says:

    Kisah inspiratif neng, bagus banget. Mulai dipikirkan passionnya kemana yaa, terlalu banyak bisnis kalo belum kuat jd ga fokus.semangat terus:)

    • Kalo passionnya wanna be Public Speaker teh.. heehee Nah cuma itu dia fokusnya belum tau nih bidang apa, agak kerasa di Public Speaking kayaknya. Makanya ini di coba dulu, nanti pas udah ketemu titik di mana “Gue Banget” itu mulai kerasa baru deh tau passionnya :D Senengnya sih nulis sama bicara :D Makasih teteh :)

  5. sangat menginspirasi Cha :D

    btw, pengalaman usahanya mcm2 nih udahan. kapan ketemuan yu. aku mau belajar jg dari kamu nih :D

    pgn jajal jd distributor ato apapun lah yg menghasilkan duit. hahahaha

    Rating: Very good - 4 starsVery good - 4 starsVery good - 4 starsVery good - 4 starsVery good - 4 stars
  6. Adlil Umarat says:

    Super kisahnya.good luck ya.kpn2 mau pesan tiket pesawat

  7. @bangsaid says:

    Go! Fight! and Win!
    Jadi inget Cha, dulu waktu kecil juga jualan kue. Apalagi bulan puasa? Risol, MArtabak, Dadarlenggang, Sarimuko, Bubur Talam, dan banyak lagi untuk makanan buka warga kampung.

    Seneng, duitnya buat lebaran

    Rating: Excellent - 5 starsExcellent - 5 starsExcellent - 5 starsExcellent - 5 starsExcellent - 5 stars
Facebook Comments

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked by *.

Your Rating:
0 1 2 3 4 5

Categories

Contact Info

 NovrisaCha@yahoo.co.id

Top